Keluhan peniaga di Alamanda


Assalamualaikum, saya adalah
seorg peniaga melayu yang
sudah hampir 4 tahun berniaga
‘kiosk’ di Alamanda putrajaya. Di
Alamanda kebanyakan peniaga
kecil adalah orang2 melayu.
Pelanggan kami sudah tentulah
kebanyakan dr pekerja kerajaan
yang mana anda pasti sudah
maklum yg perkerja2 kerajaan
kebanyakannya adalah orang
melayu.
Sejak saya mula berniaga, ketika
itu sewanya RM2500. Ia sedikit
demi sedikit naik setiap tahun.
Dan sekarang sewanya sudah
mencecah RM 3800 untuk
sebuah kiosk yang kecil itu.
Sebelum ini, ia diuruskan oleh
putrajaya holdings. Tetapi, sejak
januari 2010, ia dia ambil alih
KLCC. Dan bermulalah era baru
dimana keseluruhan pengurusan
telah dirombak, dan bermacam2
pula peraturan baru yang
kadang kala tidak masuk akal
dibuatnya. Dahulu bahagian
kiosk di incharge oleh ‘AZHAR’,
sekarang ia telah diambil alih
seorg wanita CINA yang
bernama MELISA.
Berbalik kepada cerita saya, saya
adalah penjual baju2 buatan
tempatan. Minggu lepas saya
dipanggil ke pejabat pihak
pengurusan. Alangkah
terkejutnya saya bahawa saya
diperintah untuk tutup kedai
sebaik sahaja tamat kontrak
pada jun ini. Mengapa perkara
ini berlaku, bila saya minta
penjelasan, mereke memberi
alasan bahawa saya tidak boleh
menjual t-shirt. Kemudia sya
memohon untuk menukar
produk, ttp dia memberi alasan
yang sya sudah mempunyai 3
kiosk. Ya mmg saya ada 3, tp
bkn kiosk saya. Tp ia bukanlah
jawapan yang logik.
Saya tidak menolak
kemungkinan disini ada unsur
RASIST yang mana saya
mendapat tahu ada suara
memberitahu bahawa MELISA
mahu mengeluarkan peniaga
MELAYU dan memasukkan
peniaga CINA. Buktinya sudah
ada. Apa yang mebuatkan saya
rasa tercabar adalah, ia berlaku
di PUTRAJAYA di mana ia adalah
kawasan orang2 melayu. KLCC
bg saya adalah satu kuasa untuk
menjatuhkan orang melayu.
Lihat sahaja bertapa MAHAL nya
sewa dialamanda.
Siapa yang pernah ke alamanda
pasti sudah tahu bertapa mahal
nya makanan di RASA. Saya
boleh jamin jika anda pergi
membeli makanan di RASA,
RM10 itu hanya ckup untuk
seorang sahaja. Segalanya
MAHAL di alamanda. Saya
sangat2 ingin memberitahu
tuan2 dan puan2, pengunjung2
di alamanda bukanlah seperti di
KLCC. Bukanlah pelancong2
asing dan orang2 kaya raya.
Kenapa management KLCC mahu
penjadikan Alamanda seperti
KLCC.
Mmg tepat jika saya katakan ia
mmg mahu menjatuhkan org
melayu. Orang kita harus sedar,
kita semakin dihimpit. Orang
cina sebenarnya mahu
mengawal dan sudahpun
mengawal ekonomi kita. Saya
dia Alamanda sungguh terkilan
kerana tiada siapa mahu
bersuara, dan saya pasti, jika
ada yang bersuara mereka akan
ditendang keluar. Contohnya
sudah banyak. Termasuk saya
sendiri.
Buat pengetahuan anda, salah
satu rules beniaga di Alamanda
adalah, tidak boleh menjual
produk yang sama. Ok anda
faham betul2 ayat itu. Disini ada
satu cerita, Isteri saya adalah
penjual slipper dan sandal getah
disana, pada 3mac pihak
management membuat bazar di
centrecouth sempena gong xi fa
cai. Alangkah terkejut apabila
saya dapati ada peniaga cina
menjual sliper dan sandal yang
100% sama. Dan juga menjual
brand imitation yang dilarang
sekeras2nya diputrajaya.
Satu persoalan disini,
bagaimana kejadian ini blh
terlepas pandang? Siapa yg x
telus? Dimana peraturan KLCC
yang begitu ketat? Dan satu
soalan yang harus mereka
jawab.. Kenapa peniaga cina itu
tidak diambil tindakan malah
terus menjual produk yang
sama sehingga tamat tempoh
promosi?
Cerita kedua, peniaga adalah
dilarang sekeras2nya menjual
produk tiruan. Ok, satu hari saya
ditegur kerana menjual baju
tranformers. Ok xpe, sya terima
keputusan itu. Tetapi bagaimana
pula kiosk aunty TOYS yang
menjual SPONGEBOB, MICKEY
MOUSE, BEN10 dan sebagainya?
Itu juga barangan tiruan dimana
ia harus mendapat licence dari
nickelodeon dan warner bros
malaysia. Ia adalah sangat2
tidak adil.
Satu perkara lagi, saya
mempunyai seorang rakan yang
mahu berniaga di alamanda.
Saya menyeru supaya dia
menyiapakn proposal untuk
rujukan management. Ok kita
lihat disini bagaimana
permainan mereka. Hari jumaat
itu beliau pegi ke managemnt
untuk submit bisnes proposal.
Ketika dikaunter pertanyaan, dia
bertayakan tentang kekosongan
kiosk. Lantas kerani itu memberi
no hp MELISA. Ketika rakan saya
menghubungi MELISA, MELISA
memberitahu bahawa bukan
dirinya yang ingcharge kiosk.
Rakan saya terpinga2 kerana
siapa yang harus dia hubungi.
Dan saya memberitahu, kiosk
memang diuruskan oleh MELISA
dan bukan orang lain.
Dia terdiam seketika, dan saya
memberitahu dia agar banyak
bersabar. Ini adalah politik cina.
Dan MELISA itu adalah seorang
RASIST.
Sebenarnya, apa yang saya
bimbang satu hari nanti
alamanda akan dikawal oleh
peniaga cina. Dimana
pembelinya adalah majoriti
melayu. Ia tidak mustahil kerana
sekarang ini satu persatu
peniaga cina masuk. Tetapi siapa
mahu bersuara? Saya amat2
berharap agar anda semua
mampu bersama menentang
kuasa liberal ini. Tidak kiralah
anda dari parti mana, yang
penting anda orang MELAYU. Kita
harus tegakkan ekonomi orang
MELAYU. Kita harus bela
PENIAGA2 MELAYU. Sampai hari
ni saya terus berharap agar
suatu hari nanti PUTRAJAYA
HOLDINGS dapat membuang
terus KLCC management dari
PUTRAJAYA ini. Jika tidak, selagi
itulah orang melayu kita akan
ditindas dibumi sendiri.
ASSALAMUALAIKUM
Sumber : CariGold

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...