Kisah kanibal..Tragedi nahas pesawat 1972.


          Sebuah kisah kanibalisme paling terkenal dalam sejarah, terjadi di pergunungan Chili, Andes, antara Argentina-Chilli– pada musim dingin tahun 1972. Peristiwa ini bermula dengan jatuhnya pesawat carteran Uruguay Air Force Flight 571 yang membawa 45 orang penumpang, termasuk di dalamnya kumpulan rugby dan keluarganya, di pegunungan Chili, Andes, 13 Oktober 1972. 
Beginilah keadaan mereka yang sebenar..
Dari nahas itu, 29 penumpang yang selamat, namun situasi yang teruk menjadikan satu persatu terkorban .Lapan orang mati tertimbus salji, beberapa lainnya meninggal dunia kerana perbagai sebab, di antaranya, suhu yang luar biasa dingin dan cedera. Akhirnya yang tinggal hanya 16 orang, mereka berhasil di selamatkan pada 23 Desember 1972.

Itupun, setelah mereka sendiri berjuang mencari bantuan, kerana operasi penyelamatan telah dihentikan. Pemerintah setempat sudah menganggap mereka sebagai korban yang hilang dan tak dapat ditemukan, hingga akhirnya mangsa nahas itu dengan usaha sendiri mencari bantuan dan melaporkan lokasi mereka. 
Bayangkanlah, dengan berada di ketinggian 3.600 meter di atas permukaan laut pada saat musim dingin sedang berlaku. Salji yang turun deras, nyaris membekukan semuanya. Mereka semua, hanya memakai pakaian seadanya, bekalan makanan yang terhad dan telah habis, siapapun tidak dapat berfikir normal. Bagaimana caranya bertahan hidup,.dan survive,. itulah satu-satunya cara yang ada dalam fikiran mereka.


Bermula Survive..

Satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan memakan teman-teman mereka yang telah mati. Hal Ini bukan keputusan yang mudah, bahkan terlalu berat, tapi tetap perlu dilakukan jika ingin hidup. Dalam situasi seperti itu, barulah seseorang akan mengerti betapa berharganya sebuah kehidupan.. dan mereka akan berjuang untuk mempertahankan kesinambungan hidup, dengan apa carapun..
Yang menyedihkankan, operasi pencarian mereka dihentikan kerana lokasi nahas tidak ditemukan. Operasi penyelamatan mereka dihentikan setelah lapan hari pencarian, atau 11 hari mereka jatuh di pergunungan. Pihak berkuasa menganggap semua korban pasti tidak ada yang selamat. keadaan ketika itu..dengan teknologi yang terhad.. lokasi pengunungan itu sangat sukar diakses, sementara dari udara terlihat semua berwarna putih kerana diliputi salji. Malangnya lagi, pesawat itu pun berwarna putih!..Peristiwa ini berlaku selama 72 hari, sebelum mereka akhirnya ditemukan pasukan penyelamat..
Pada tahun 1993.. kisah nahas ini telah difilmkn..anda boleh melihat cerita ini dari part 1-13..memang tragis..T.T

4 comments:

  1. sayup je terasa... kesiannya mungkin masa tu takde teknologi canggih macam sekarang ni...

    ReplyDelete
  2. ye khairul..crita ni mmngg best..aq dh 2x tngok tau..

    ReplyDelete
  3. mia..mmng msa tu teknologi radar x cnggih mne..jd brlaku la hal mcm ni pun xleh wat pe..

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...